Sunday, March 6, 2016

Pelancaran Antologi Sedetik.doc


Majlis pelancaran buku Indie Sedetik.doc telah berlangsung di KL Sentral Ahad, 6 Mac 2016. Pagi lagi dari Ipoh aku naiki komuter ke Kuala Lumpur, tiba tepat pada waktunya. Acaranya memang santai dan kami hanya lepak di ruang Galeri. Kebanyakan penulis dari kaum wanita nampaknya, penulis lelaki adalah lima atau enam orang.



Sebuah catatan mengenai pengalaman aku berkarya dalam genre haiku menjadi cerita pilihan - "Haiku: Kaizen Jatidiri". Cerita berkisar sejak tahun 2005 hingga lahirnya sebuah antologi haiku dengan judul "Projek Haiku" yang dikendalikan di laman sosial Facebook. Penulis terlibat diagihkan sejumlah 20 naskhah buku tersebut. 



Kenangan bersama-sama 50 penulis Sedetik.doc di akhir majlis. Ramai yang hadir tidak berapa aku kenal. Sebuah perjalan penulisan tercatat dalam Sedtik.doc. 



Saturday, March 5, 2016

Mr. Seigo Kitsuki, Fukuoka. Japan

Ake terima panggilan dari seorang pemandu pelancong dari agensi pelancongan di Kuala Lumpur memberitahu aku bahawa En. Kitsuki dari Fukuoka, Jepun ingin berjumpa di Hotel Syuen jam 8.00 malam. Aku rasa terkejut juga dengan berita itu, namun aku hadirkan diri untuk berjumpa dengannya. Aku diberikan cenderahati bungkusan kek buatan Jepun. 


Dia bersama isterinya telah ke Teluk Intan menziarahi makam emak saudaranya di Tanah Perkuburan Islam Durian Sebatang. Emak saudaranya telah berkahwin dengan kerabat di Raja negeri Perak pada tahun 1920'an. 


Esoknya aku membawa mereka shopping di Tesco, Ipoh Garden. Isterinya membeli banya serbuk teh Cameronian jenama Boh, dan beberapa paket rempat Baba's untuk kegunaannya di Fukuoka, katanya. 


Beberapa rangkap haiku ditulis oleh isterinya, Etsuko Kitsuki di atas kertas nota dari Hotel Syuen...

Monday, January 4, 2016

Nurul Faizah


Saat yang memilukan namun saat itu juga yang membanggakan. Anakanda Nurul Faizah ditawarkan mengikuti Latihan Pra-Perkhidmatan sebagai jururawat di Kolej Kejururawatan di Alor Setar, Kedah. Latihan akan memakan masa selama tiga tahun hingga ke tahun 2018, insyaAllah. 



Kami sekeluarga bersama emak menghantar Faizah untuk pendaftaran. Perjalan yang agak jauh, tapi itu adalah destinasi pilihan kerjayanya. Aku akur dengan pilihannya walaupun berat hati untuk melepaskan dia pergi belajar. 


Sebelum pulang, kami melawat sekitar bandaraya Alor Setar. Bergambar di Menara Alor Setar.  Aku menyimpan lara di hati di kejauhan ini, dan kehadirannya selalu membungakan rasa kasih. Semoga cermelang dalam bidang pengajianmu. 


 
Flag Counter